12 Jun 2010

Hikayat Tafsir Mentafsir

bahasa punya pakaian. pakaiannya dipanggil gaya bahasa. perlu diteliti. perlu difikir. setinggi mana susunan kata itu, jika tidak terlahir dari naluri dan pengetahuan yang sepatutnya. maka ianya kosong. tatabahasa menggaris laluan khas ke destinasi tepat dalam berbahasa. gaya bahasa pula melakar keindahan dalam berbahasa. seperti manusia yang memakai pakaian cantik untuk kelihatan cantik.

dalam mentafsir bahasa. mentafsir ayat. aku terdorong untuk menyelinap masuk ke dalam isinya. bertitahkan tajuk utama, aku melingkar mentafsir sesuatu ayat disebalik tirai normal. contoh : "hari yang mendung itu kelak akan cerah juga". ada apa dengan ayat ini? jika ditafsir secara umum. ia berkaitan cuaca. hari mendung akan cerah. tetapi bergantung pada isi dan situasi yang mendorong ayat itu diketengahkan, maka tafsiranya tentu sekali berbeza. ayat tadi semacam perumpamaan atau kiasan-itulah yang dipanggil gaya bahasa.
ayat itu menunjukkan bahawa hidup yang susah ni kelak akan senang. atau setiap masalah itu kelak pasti akan ada penyelesaian.

jadi sebelum mentafsir sesuatu ayat/ucapan perkataan, perlu sekali ada kefahaman tentang bait2 kata yang digunakan. dan pandang dengan keseluruhan-situasi dan nada suara (jika ianya diucapkan). takut2 nanti tersalah tafsir.

(terkadang aku berkonfrontasi sama diri aku sendiri. terlalu memikirkan apa yang orang kata. bagi aku jika ada satu kata2 yang bagi orang lain ianya sekadar omong kosong, aku bertindak untuk memikirkannya dahulu. adakah ia benar2 omong kosong atau ada isi yang tersirat. ia membuatkan aku memahami bahawa orang yang beradab itu suka menjaga tutur katanya, dan terkadang membuatkan aku pening. haha.)

Tiada ulasan:

rákan-rákan