04 Jun 2009

Hikayat Bunga Bermain Kata


   Mafhum sebermula cherita ini bagai pinang dibelah dua, bagai cincin dengan permata. 
Maka mula cherita pada mata menikam mata, sampai detik lidah menyusun kata, sampai maka terdetik hati bersatu rasa.
   Sepurnama, sepurnama, sepurnama, sepurnama, sepurnama, akhirnya setia dipatah makna, maka girang dimusnah kecewa, yang bunga ditiup angin pergi jauh dari wangi yang pernah tersaji. 
Sedemikian maka sunyi.. 
   Akhirulkalam sejak sebermula cherita, tuntas dicantum maka terlihat absurb pada tingkahnya, pada mula girang suka gembira, akhir lantas terpudar segala, girang berganti curang!

1 ulasan:

n lee berkata...

saye suka ayt2 yang ni

rákan-rákan