03 Mei 2009

1 Tikaman 2 Terbunuh

Saat malam nan sejuk bercumbu dengan bibir perasaan nan rindu terhadap kamu, saat malam nan bulannya separa mengambang disamping tarian beribu bintang, saat itu aku membeku - terpaku kaku - sebak mengalir dalam darah, mendegar bisik halus kenangan kamu..

Sumpah! aku terasa hibanya, sumpah! aku terasa sedihnya, memang mata hanya tahu memandang, memang bahu yang tahu beratnya, kerana itu aku tewas, kerana itu aku lemas.

Sedih kamu aku terasa, hiba kamu aku terasa, lambang akrab jiwa dan raga.
Untuk kamu yang berhati tabah, disini aku ikut melangkah..

4 ulasan:

n lee berkata...

saye suke yang nih.maksud dye best je.

a.afandi berkata...

suke? yeke? hii.

Tanpa Nama berkata...

kadang-kadang saya harap kata-kata awak di lemparkan untuk saya.

a.afandi berkata...

lihat, pipi saya sudah merahh. sudah tersipu-sipuu. siapakah gerangan kamu?

rákan-rákan