09 April 2009

Kisah Ringkas : Memoir Hijau

 Dingin pagi itu masih memeluk aku hingga matahari tergantung tegak atas kepala. Waktu itu entah kenapa hati aku bergoncang keras. Cahaya matahari yang menikam retina menepuk aku sedar. Oh ya, berkilo kerja dunia aku, sampai bergunung kerja akhirat masih terapung tak tercapai.. 
7 langkah ke depan, 5 terundur kebelakang, tanpa aku sedar..  

7 langkah berputar
9 langkah berpusing
10 langkah tersalah
13 langkah musnah

Kiranya masih mengelamun. Roh aku, tenaga aku, fikiran aku, terkadang masih diselimut kabus. Tanpa pedoman aku hanyut - kita hanyut..

Hampir seharian menongkat dagu
Menghunus pandangan 
entah kemana
Minda tersipu tidak tertumpu
Sibuk melawan hanyutan nafsu

Musnah segalanya akan musnah
Cemburu dunia tidak kemana
Cemburu terus keliru
Memburu terus celaru

Cebisan nostalgia dikutip kembali
Disusun dicantum agar kembali
Semakin dicari semakin disusuri
Langsung tersedar dari mimpi

Kepada pemilik alam
Aku tunduk kembali 


layangan surat tidak formal daripada :
Hazman Hakimi
 

Tiada ulasan:

rákan-rákan