01 Februari 2009

-

cukuplah..
tidak letihkah kau?
tidak serikkah kau?
sudahlah..jangan diseksa lagi hati itu
jangan dibiarkan luka itu semakin parah
luahkan!
luahkan semua yang tersimpan di dada
mengapa engkau begini?
tidak ada rasa simpati?
kasihan pada diri?
apa ertinya sebuah senyuman
jika itu hanya kepuraan?
hati sendiri dibiarkan merintih
mengapa pula dijaga hati yang lain?
mengapa juga rela menadahkan telinga mendengar
kekecewaan,tangisan lain
sedangkan kekecewaan sendiri tidak berani dilontarkan?
mengapa sanggup menelan kepahitan?
sudah tidak wujudkah kemanisan?
hatimu diremuk, diluka
tapi mengapa bibirmu masih tersenyum?
tidak adil bukan?
jadi mana perginya keadilan?
sedarlah, bangunlah
jangan terus begini
tapi bagaimana?
aku memang begini
sentiasa berperang dengan perasaan sendiri
ingin diluah tidak terluah
ingin bersuara tidak terdaya
jalan yang mudah
hanya berdiam diri
menelan saja
tapi tidak mengapa
aku sudah terbiasa,bukan?
ya,sudah biasa

1 ulasan:

MaNuSiA_RuMiT berkata...

kita tak luahkan hiba sebb tiada telinga yang mahu mendengar...

dari kita lagi hampa kerana sendiri sebab tiada yang mendengar...maka lebih baik simpan sendiri...

setuju?

rákan-rákan